Hugo Boss mengklaim slogan Scouse melanggar merek dagang

John Charles, dari Huyton, Merseyside, akan mengakhiri pelajaran seni online pengunciannya dengan mengatakan “Jadilah bos, baiklah”.

Penandatanganannya sangat populer sehingga menyebabkan permintaan barang dagangan dengan moto, yang menarik perhatian merek fesyen Jerman.

Seorang juru bicara Hugo Boss mengatakan itu “terbuka untuk kesepakatan bersama”.

“Sejujurnya saya sangat terkejut,” kata Mr. Charles. “Saya hanya satu orang di Merseyside. Saya bukan ancaman bagi bisnis internasional.

“Saya punya logo yang berbeda, logo mereka menggunakan huruf kapital [huruf kapital].

“Ketika Anda mengucapkan kata merek dagang ‘bos’ di Liverpool semua orang tahu apa yang Anda maksud [bahasa gaul yang bagus] dan Anda tidak berbicara tentang pakaian.”

Lebih dari 27.000 orang masuk ke kelas online gratis Mr Charles yang ia buat bersama putrinya yang berusia 10 tahun.

“Kami selalu ingin menyelesaikan dengan positif, itulah sebabnya kami mengatakan ‘Jadilah bos, jadilah baik’,” katanya.

“Kami mendapat orang-orang dari Australia, Italia, dan Meksiko yang ikut serta dan anak-anak mereka semua mengatakannya. Saya bahkan meminta orang-orang mengatakan kepada saya bahwa anak-anak mereka mengatakan itu di seluruh London.”

Seniman tersebut mulai memasarkan slogannya setelah orang-orang mulai meminta topi baseball, kaus oblong, dan hoodie.

“Saya seorang seniman profesional – setiap uang dimasukkan ke dalam dana perwalian untuk putri saya karena dia ingin belajar mode ketika dia lebih tua – dia cukup terkesima bahwa perusahaan telah melakukan ini,” kata Charles.

Dia menerima surat dari pengacara atas nama Hugo Boss setelah dia melamar merek dagang “Be Boss, Be Kind” pada bulan Juli.

Surat tertanggal 22 September mengatakan perusahaan ingin memblokir aplikasinya tetapi akan membatalkan tindakan jika dia menariknya dan berhenti menjual barang dengan kata ‘Bos’.

Menanggapi pendekatan oleh BBC, juru bicara Hugo Boss mengatakan: “Kami menghargai keterlibatan keluarga di masa-masa sulit saat ini dan terbuka untuk kesepakatan bersama di sini. Kami akan menghubungi mereka secara langsung.”

Seorang seniman yang berubah menjadi perancang busana dari Liverpool yang menggunakan kata gaul Scouse ‘Boss’ pada barang dagangannya menghadapi pertarungan hukum melawan raksasa pakaian Jerman Hugo Boss.

Ayah satu anak, John Charles, dipukul dengan surat resmi yang mengancam dari pengacara yang mewakili merek fesyen mewah setelah ia mengajukan merek dagang desain pakaian dan topi ‘Be Boss, Be Kind’ miliknya.

Slogan tersebut, berisi kata ‘Boss’, yang dalam bahasa gaul Scouse berarti ‘sangat baik’ atau ‘hebat’, digunakan oleh Tuan Charles ‘di akhir pelajaran seni online – yang ia luncurkan selama lockdown.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *