Penyedia Peramban Internet Utama Bertujuan Untuk Meningkatkan Ekstensi Peramban

Apple, Google, Microsoft, dan Mozilla bekerja sama untuk mengembangkan ekstensi browser. Raksasa teknologi telah memprakarsai kelompok komunitas yang disebut WECG (WebExtensions Community Group) sebagai bagian dari upaya ini.

Mengembangkan dan memelihara ekstensi browser bisa menjadi tugas yang melelahkan. Ini terutama lebih sulit untuk ekstensi yang dirancang untuk mendukung lebih dari satu browser.

Beberapa browser seperti Opera, Firefox, dan Edge telah mendasarkan API ekstensi mereka pada Chrome. Namun, setiap browser mengintegrasikan perubahannya sendiri, dan tidak harus mengimplementasikan API baru Google.

Vendor browser terkemuka dari Grup Komunitas WebExtensions

W3C mengumumkan peluncuran Komunitas dan Grup Bisnis W3C dalam posting blog pada 4 Juni. W3C menunjukkan Apple, Google, Microsoft, dan Mozilla telah berkolaborasi untuk memulai grup komunitas.

Selain itu, grup ini juga mendorong pihak lain yang berkepentingan, pembuat browser, dan pengembang ekstensi untuk menjadi bagian dari upaya tersebut. WECG mengatakan sangat menarik untuk melihat bagaimana pihak-pihak yang berkepentingan dapat berkumpul untuk mengembangkan platform ekstensi browser yang sama.

Perlu dicatat bahwa beberapa browser baru-baru ini mengadopsi model yang kompatibel secara luas sejauh menyangkut ekstensi. Kelompok masyarakat akan berfokus pada pencapaian beberapa tujuan tertentu.

Tujuan kelompok komunitas

Tujuan komunitas melibatkan penyelarasan visi bersama untuk ekstensi browser dan membuka jalan bagi standardisasi. Selain itu, kelompok akan berusaha menyederhanakan proses pengembangan penyuluhan.

Untuk mencapai itu, grup akan membuat inti umum dari fungsionalitas API, serta izin. Selain itu, proses standardisasi akan mengikuti pola yang mirip dengan pengembangan standar web, yang biasanya berjalan dengan baik.

Namun, proses standarisasi tidak akan memaksa browser untuk mengabaikan fungsionalitas eksklusif atau API. Vendor browser akan terus mengoperasikan toko ekstensi mereka secara mandiri seperti sebelumnya. Mereka akan terus menggunakan kebijakan editorial dan tinjauan teknis mereka, kata posting itu.

API ekstensi Chrome telah disebut sebagai WebExtensions selama beberapa tahun terakhir. Sementara Firefox pindah ke API pada tahun 2017, Opera mulai menggunakannya setelah beralih ke basis Chromium pada tahun 2013.

Istilah WebExtensions sebagian besar diciptakan oleh Mozilla. Tahun lalu, bahkan Safari menambahkan dukungan untuk itu.

Izin dan API yang tersedia berfluktuasi secara signifikan di berbagai browser. Dengan demikian, proses standarisasi akan menjadi kabar baik bagi pengembang. Peramban berbasis Chromium seperti Microsoft Edge dan Vivaldi sebagian besar mengadopsi implementasi Chrome dengan hampir tidak ada modifikasi.

Terima kasih telah membaca artikel kami ini. Kami adalah salah satu penyedia berita terkini teknologi. Jika Anda menyukai artikel kami, silahkan kunjungi artikel kami lainnya di website Berita Terkini Teknologi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *