Spa Argentina yang dulu berkembang menarik turis ke reruntuhan hantu

Para pengunjung berhenti untuk membaca tanda-tanda yang menunjukkan di mana hotel dan restoran berdiri sebelum air asin Danau Epecuen menerobos tanggul pelindung selama badai pada tahun 1985 dan menenggelamkan desa selama dua dekade berikutnya

iselimuti oleh keheningan lembut yang hanya diselingi oleh hembusan angin sesekali, para turis berjalan melewati puing-puing dan pecahan logam yang tergeletak di jalan-jalan yang dulunya merupakan resor Villa Epecuen yang ramai. Yang lain memotret pohon-pohon membatu yang menghiasi pemandangan apokaliptik.

Para pengunjung berhenti untuk membaca Berita Dalam dan Luar Negeri tanda-tanda yang menunjukkan di mana hotel dan restoran berdiri sebelum air asin Danau Epecuen menerobos tanggul pelindung selama badai pada tahun 1985 dan menenggelamkan desa selama dua dekade berikutnya.

Air akhirnya terkuras, meninggalkan reruntuhan kota, di mana kendaraan berkarat dan kerangka rumah yang buru-buru ditinggalkan mengingatkan akan apa yang merupakan kiblat pariwisata selama sebagian besar abad ke-20.

Orang-orang pernah datang untuk bersantai dan mandi di kolam air asin yang bersumber dari danau, yang berjarak sekitar 500 kilometer (310 mil) barat daya Buenos Aires. Sekarang, kesedihan itulah yang menarik aliran Argentina, banyak di antaranya mulai keluar lagi setelah perjuangan panjang dengan pandemi virus corona.

Silvia Sabatelli dan Teresa Videla termasuk di antara ratusan orang yang datang selama liburan 8-11 Oktober di negara itu untuk berjalan-jalan di sisa-sisa yang suram dan mengamati danau kelabu yang tenang dari spa kota tua, di mana beberapa kolam yang hancur masih bisa dibuat.

“Ini memiliki energi khusus. Ini suram, tetapi pada saat yang sama indah. Ini adalah sejarah,” kata Sabatelli, yang melakukan perjalanan pertamanya sejak pandemi melanda Argentina pada Maret 2020.

Kota spa dimulai pada tahun 1921 untuk memanfaatkan perairan Danau Epecuen, yang memiliki salinitas yang sangat tinggi dan konsentrasi mineral yang tinggi yang digunakan untuk mengobati kondisi rematik dan kulit. Majelis rendah Kongres Argentina mengadopsi tindakan pada 2019 yang dapat menyatakan reruntuhan itu sebagai situs bersejarah nasional, meskipun Senat masih harus mempertimbangkannya.

Claudio González dan Silvina Palacios berjalan di sepanjang jalan utama kota bersama putri kecil mereka, orang Thailand, memeriksa sisa-sisa sekolah, bank, dan ruang dansa yang puluhan tahun lalu dipenuhi turis.

Keduanya mengatakan mereka merasakan campuran kesedihan dan melankolis karena “berakhir seperti ini tidak terpikirkan.” Namun, mereka senang berada di luar ruangan di tempat yang tenang dengan alam yang tidak biasa.

“Pandemi adalah masa yang sulit dan sedikit demi sedikit kita bergerak normal, sedikit demi sedikit kita akan keluar,” kata Palacios, yang menghabiskan banyak waktu dikurung selama masa karantina.

Dua mahasiswa, Camila Molinari dan Juan Toscanini, juga menikmati kunjungan mereka.

“Kami dikejutkan oleh tempat penghancuran dan pengabaian. Ini adalah pemandangan yang tidak dapat Anda lihat di tempat lain,” kata pemuda itu sambil melihat ke menara hantu rumah jagal tua Villa Epecuen dari tahun 1937.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *