Bagaimana Semua Bangsa Meminjam Uang

Sama seperti manusia, negara dapat meminjam uang dan sama seperti kita, mereka juga harus membayar hutangnya beserta bunganya!

Tapi kenapa tidak semua negara (bangsa) meminjam uang? Alasan yang sama mengapa individu tidak bisa – pengeluaran mereka lebih besar daripada pendapatan mereka dalam banyak kasus. Untuk mengatasi kesenjangan beberapa negara mencoba mencetak mata uang ekstra, meningkatkan utang dan memotong pengeluaran. Seringkali suatu negara menggabungkan ketiganya untuk menangani keuangannya. Ini bukan praktik yang baik.

Kira-kira ada tiga cara agar suatu negara dapat meminjam uang; satu adalah dengan menerbitkan obligasi secara internal kepada penduduknya, dua mengambil pinjaman dari entitas internasional seperti Bank Dunia atau Bank Pembangunan Asia.. dan ketiga adalah dengan melakukan pinjaman dari negara lain.

Banyak pemerintah menerbitkan Obligasi Negara dan Instrumen terkait Utang lainnya yang pada dasarnya berarti bahwa pemerintah meminjam atas nama negara atau dari warganya. Sementara sebagian besar obligasi ini diterbitkan untuk menutupi pengeluaran pemerintah dalam beberapa kasus mereka diterbitkan dengan tujuan tertentu seperti membangun infrastruktur dll. Biasanya obligasi yang diterbitkan oleh pemerintah dianggap sebagai cara teraman untuk menginvestasikan uang dan tingkat bunga juga paling rendah. Obligasi ini dibeli dan dijual di pasar terbuka dan hasilnya juga berfluktuasi atau bervariasi.

Sumber kedua pinjaman untuk negara paling sering dari lembaga seperti Dana Moneter Internasional atau Bank Pembangunan Asia seperti yang disebutkan sebelumnya. Di sini, setiap negara harus merinci apa tujuan dana tersebut dan para pengawas dari lembaga-lembaga ini kemudian mengunjungi negara tersebut untuk menilai pinjaman online terpercaya proyek tersebut. Misalnya jika suatu negara ingin meminjam uang untuk membangun bendungan mereka akan mendekati dana internasional. Dana tersebut kemudian akan mengirim inspektur mereka untuk menilai proyek, melihat kelayakan dan manfaat yang akan diperoleh masyarakat sebagai hasil dari proyek tersebut. Mereka kemudian menentukan jumlah pinjaman, jangka waktu dan tingkat bunga. Biasanya pinjaman tersebut disubsidi karena untuk tujuan yang baik.

Jenis pinjaman ini tidak diberikan sekaligus dan uang dikeluarkan pada berbagai tahap proyek dan pembayarannya juga biasanya dimulai pada akhir periode waktu tertentu – katakanlah 5 tahun atau lebih. Ketentuan ini disimpan karena negara mencari pinjaman justru karena mereka tidak memiliki dana segera dan proyek yang dilakukan adalah untuk kepentingan rakyat. Namun ini tidak berarti bahwa bunga tidak dikenakan pada jumlah tersebut untuk jangka waktu tersebut. Bunga terus bertambah yang harus dibayar kemudian.

Cara ketiga di mana negara meminjam uang adalah dengan meminjamnya dari negara lain. Biasanya, ini juga dilakukan dengan tujuan tertentu dan disubsidi dengan cukup baik yang berarti tingkat suku bunga lebih rendah dari biasanya. Negara melakukan ini untuk mengembangkan hubungan strategis dengan negara lain pada umumnya untuk mendapatkan beberapa bentuk keuntungan ekonomi atau militer. Misalnya AS dapat memutuskan untuk meminjamkan ke Pakistan untuk memerangi terorisme atau India dapat meminjamkan ke Bangladesh untuk mengatasi banjir karena itu adalah tetangga. Lebih dari sekadar bantuan keuangan, ketika negara saling meminjamkan, itu sering kali merupakan sinyal niat baik dan diplomasi politik. Dalam diplomasi politik selalu ada memberi dan menerima dan tidak seperti kasus individu, di mana jika seseorang meminjam uang, seseorang diharapkan untuk membayar kembali, di sini negara penerima dapat membayar dengan cara lain juga. Sementara semua ini tidak pernah secara jelas dinyatakan kasus banyak hutang dihapuskan setelah jangka waktu tertentu tanpa hubungan menjadi tegang adalah bukti yang cukup untuk menunjukkan bahwa negara pemberi pinjaman tidak benar-benar berharap untuk mendapatkannya kembali. Bantuan lain dapat diberikan dalam forum internasional seperti WTO untuk alasan ekonomi atau untuk alasan militer dengan menyediakan wilayah udara dan tanah suatu negara untuk memiliki pangkalan militer.

Ini adalah tiga cara utama di mana negara-negara meminjam dan meminjamkan uang satu sama lain atau dari warga negara mereka sendiri atau lembaga internasional. Sementara dalam beberapa kasus mereka harus meminjam untuk mempertahankan pengeluaran mereka di lain waktu untuk mengurus beberapa kebutuhan khusus seperti keadaan darurat atau proyek lainnya. Anda akan melihat bahwa sebagian besar perilaku di atas sangat mirip dengan individu dan jika Anda memikirkannya cukup lama, Anda akan menemukan kesamaan bahkan dalam hidup Anda sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *