Kursi Kelas Ergonomis

Kata “ergonomis” dengan cepat menjadi kata kunci utama di pasar kursi kelas. Tumbuhnya kesadaran akan kebutuhan kursi kelas yang mendukung kebiasaan duduk yang benar dan postur yang baik telah mendorong produsen untuk memasarkan lebih banyak produk yang, dengan kata mereka, “ergonomis.” Kedengarannya bagus, bukan? Hati-hati. Jika semua yang berkilau itu bukanlah emas, maka Anda dapat yakin bahwa semua istilah “ergonomis” yang berkilauan itu tidak berarti bahwa semua kursi kelas itu benar-benar ergonomis.

Apa itu kursi kelas yang ergonomis?

Pertanyaan bagus.

Banyak orang menganggap kata “ergonomis” adalah sinonim dari nyaman. Tidak begitu. Tidak semua kursi kelas – atau kursi lainnya, dalam hal ini – yang nyaman menurut definisi ergonomis. Menurut Webster’s Medical Dictionary, ergonomi didefinisikan sebagai “ilmu terapan yang berkaitan dengan karakteristik orang yang perlu dipertimbangkan dalam merancang hal-hal yang mereka gunakan agar orang dan hal-hal akan berinteraksi paling efektif dan aman.” Mengambil definisi itu untuk kesimpulan alami, kursi kelas ergonomis akan mengacu pada kursi kelas yang memungkinkan siswa untuk duduk dengan cara yang menghilangkan (atau setidaknya mengurangi) stres muskuloskeletal, dan karena itu membantu mereka untuk belajar lebih efektif.

Itu mungkin terdengar sederhana, tetapi jelas tidak. Setiap siswa dibangun secara berbeda. Bahkan orang dengan tinggi yang sama memiliki kebutuhan yang berbeda – beberapa memiliki kaki yang lebih panjang, beberapa lebih pendek, struktur punggung berbeda, dll. Jadi agar kursi kelas benar-benar dan benar-benar ergonomis, mereka tidak hanya harus dirancang secara ergonomis dari segi bentuk. , tetapi juga sepenuhnya dapat disesuaikan – ketinggian, kemiringan kursi, kemiringan belakang, sandaran tangan – berfungsi.

Kursi seperti itu memang ada, tentu saja. Anda melihatnya sepanjang waktu di pengaturan kantor. Sekretaris, resepsionis, teknisi komputer, dan bahkan CEO menggunakannya sebagai hal yang biasa. Sudah jelas untuk waktu yang lama sekarang bahwa orang-orang dalam kapasitas ini, yang harus duduk untuk waktu yang lama – sebagian besar di depan komputer – mutlak harus memiliki kursi yang akan memberikan dukungan muskuloskeletal yang tepat. Jika tidak, mereka mungkin menderita sakit punggung kronis, sakit kepala, leher kaku, nyeri bahu, dan sejumlah masalah lainnya.

Dan bagaimana dengan siswa kita?

Siswa duduk di kursi kelas hampir 80% dari waktu mereka. Sebagian besar waktu itu dihabiskan untuk membaca dan menulis, serta di depan komputer. Selain itu, siswa berusia 18 tahun ke bawah bahkan lebih rentan terhadap gangguan muskuloskeletal kronis daripada orang dewasa, karena tubuh mereka masih dalam tahap perkembangan.

Nah, jika itu masalahnya, mengapa kita tidak menyediakan kursi kelas yang benar-benar ergonomis untuk semua siswa kita?

Ada sejumlah jawaban jujur ​​untuk pertanyaan itu, banyak di antaranya berada di luar cakupan artikel ini. Tetapi dua faktor utama patut ditunjukkan.

Jawaban pertama adalah – tidak mengherankan di sini – anggaran. Untuk menyediakan kursi kelas yang 100% ergonomis kepada setiap siswa, sekolah harus membayar banyak uang dibandingkan dengan biaya sekitar $21,00 untuk kursi kelas standar yang berkualitas baik, dan tidak sulit untuk melihat mengapa sekolah hanya tidak mampu untuk berinvestasi di kursi kelas yang benar-benar ergonomis.

Jawaban kedua, meskipun mungkin kurang meyakinkan daripada yang pertama, masih menjadi perhatian nyata. Mungkin cukup sulit untuk menahan konsentrasi siswa saat mereka duduk di kursi kelas standar. Bisakah Anda bayangkan betapa mimpi buruk seorang guru jika siswa duduk di kursi kelas dengan semua alat itu? Ke atas dan ke bawah, bolak-balik, miring ke depan, miring ke belakang – tuas untuk ketinggian, sandaran tangan, kemiringan kursi, sudut belakang – dan semua ini pada roda? Disiplin cukup sulit seperti itu.

Jadi sekarang kita telah mengesampingkan kemungkinan utopis dari kursi kelas yang sepenuhnya ergonomis di sekolah kita, apakah ada yang dapat dilakukan administrator untuk memastikan bahwa siswa mereka diberikan tempat duduk yang ergonomis semaksimal mungkin?

Ya, sebenarnya, ada. Dan itu juga tidak membutuhkan biaya untuk lengan dan kaki.

Hal pertama yang dapat dilakukan sekolah adalah menyediakan kursi kelas dengan ketinggian yang berbeda-beda untuk setiap kelas. Penelitian telah menunjukkan bahwa sebagian besar siswa duduk di kursi yang terlalu tinggi atau terlalu rendah untuk tinggi badan mereka. Hal ini menyebabkan kaki menggantung di udara – yang meningkatkan tekanan punggung – atau, di sisi lain, daerah lutut berderak yang memaksa postur tubuh yang buruk serta penyempitan otot-otot kaki. Jika sekolah memiliki kursi kelas yang tersedia dalam beberapa ketinggian yang berbeda, maka masalah utama ketidaksesuaian kursi siswa akan terpecahkan.

Setelah masalah tinggi badan teratasi, sekolah dapat menyediakan bantal kursi dan/atau punggung. Idealnya, seorang guru pendidikan jasmani – atau siapa pun dengan pengetahuan yang diperlukan – akan berkeliling sekolah selama bulan pertama atau lebih tahun ini, dan membantu setiap siswa menyesuaikan bantalan untuk memungkinkan kursi kelasnya memberikan hasil maksimal. dukungan kaki dan punggung mungkin. Ini akan sangat membantu mengurangi titik-titik tekanan muskuloskeletal.

Faktor lain yang berkontribusi terhadap kursi kelas yang baik sebenarnya adalah meja sekolah. Bahkan jika siswa memiliki kursi kelas yang sesuai dengan ketinggian dengan bantalan yang tepat, itu tidak akan membantu mereka terlalu banyak jika kaki mereka tidak membersihkan bagian atas meja dan mereka harus merentangkannya atau mendorongnya ke samping. Solusinya, sekali lagi, adalah memastikan ketinggiannya dapat disesuaikan. Ada berbagai macam meja siswa yang dapat disesuaikan ketinggiannya untuk dipilih, dan dapat disesuaikan dengan anggaran sekolah. Ini pasti sepadan dengan investasinya, karena meluangkan waktu dan tenaga untuk ergonomi kursi kelas sambil mengabaikan meja adalah sesuatu yang mirip dengan membeli komputer terbaik dan kemudian tidak repot-repot berinvestasi dalam program anti-virus berkualitas baik. .

Terakhir, sementara ideal ergonomi kelas total mungkin masih di luar jangkauan, ada fitur ergonomis yang dapat dicari sekolah saat membeli kursi kelas standar. Meskipun mungkin tidak tampak signifikan, fitur-fitur ini dapat membuat perbedaan besar dalam membantu siswa duduk dengan cara yang sesehat mungkin:

*Kursi depan air terjun – Ini adalah kursi yang miring ke bawah (seperti bentuk air terjun) di tepi kursi, di bawah area lutut.

* Penyangga pinggang – Penyangga pinggang, atau penyangga punggung bawah, merupakan fitur penting dalam tempat duduk yang ergonomis. Ini biasanya muncul dengan sendirinya sebagai lekukan di bagian belakang kursi, tepat di atas titik di mana bagian belakang dan kursi menyatu. Ini dirancang untuk memberikan dukungan di mana punggung bawah paling membutuhkannya – di lekukan bawah tulang belakang.
* Punggung yang fleksibel – Cari kursi yang memiliki “pemberian” di bagian belakang. Hal ini memungkinkan siswa untuk bersandar sedikit ketika mereka merasa perlu, mengurangi tekanan kaki dan punggung.

Kami salah satu distributor yang menjual Meja Kursi Sekolah Murah dengan kualitas terbaik, kunjungi kami di https://hargamejakursisekolah.com untuk mengetahui informasi lebih lanjut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *