Seragam Medis: Penampilan Itu Penting

Saya menghabiskan waktu saya di rumah sakit, kantor dokter dan klinik akhir-akhir ini karena berbagai penyakit yang menimpa kita di usia pensiun. Saya suka belajar tentang orang, kebiasaan, adat istiadat, dan perilaku orang yang saya amati karena saya sering menunggu untuk dilayani. Saya dikejutkan beberapa hari yang lalu oleh penampilan murni dari seorang dokter yang sangat kompeten. Dia mengenakan kemeja putih, dasi yang bagus dan dia mengenakan jas lab yang sangat putih dan kaku di atas pakaiannya. Itu sangat mencolok. Dia adalah seorang dokter baru bagi saya dan apakah saya pernah mendapatkan kesan yang baik.

Berbeda dengan itu, saya mengunjungi kantor yang semuanya mengenakan scrub medis ceroboh dengan warna berbeda, dibersihkan berbeda dan berbeda pas yang terus terang mencerminkan kebiasaan kerja yang tidak teratur, ceroboh dan tidak peduli dari mereka yang memakainya. Saya tidak yakin saya akan senang berkunjung ke sana lagi.

Apa maksud saya? Saya seorang pensiunan perwira Angkatan Darat selama 30 tahun layanan. Mereka yang memiliki pengalaman di militer tahu bahwa kami bangga dengan penampilan, disiplin, keseragaman, dan menyelesaikan pekerjaan. Selama bertahun-tahun, kami tidak diizinkan untuk mengenakan konveksi seragam kerja militer (seragam) kami di luar pangkalan karena kami yakin itu tidak menunjukkan penampilan profesional; kami harus berganti menjadi apa yang kami sebut seragam kelas B (Khaki) atau seragam kelas A (Hijau).

Kami berubah pikiran tentang masalah itu di tahun 1990-an karena kami sampai pada kesimpulan bahwa jika kami menerapkan aturan yang sama tentang penampilan, disiplin dan keseragaman pada seragam kerja yang paling sering kami kenakan setiap hari, itu tidak hanya akan memproyeksikan penampilan profesional. tetapi akan mencerminkan kebanggaan kami dalam disiplin itu. Anda sekarang melihat militer melakukan perjalanan melalui bandara dengan berbagai seragam pakaian perang (BDU) mereka dan banyak dari Anda bangga dengan pasukan Anda. Mereka berpakaian rapi secara seragam dan bertingkah laku dengan bangga dan antusias. Itu adalah perubahan besar yang kami rangkul!

Lebih penting lagi tentang seragam medis.

Dilema seragam:

Mengenakan seragam menunjukkan afiliasi dengan kelompok dan membangkitkan rasa bangga pada pemakainya. Beberapa orang juga percaya bahwa seragam membangun semangat persaudaraan, antusiasme, dan pengabdian di antara anggota tim medis – sesuatu yang hilang dari banyak rumah sakit saat ini.

Seragam keperawatan paling awal berfokus pada fungsionalitas dan kebajikan feminin, untuk lebih memantapkan profesi sebagai salah satu dari sedikit di mana wanita terhormat dapat mengejar kemandirian ekonomi. Seragam perawat asli berwarna abu-abu atau biru, mencerminkan kebiasaan seorang biarawati dan seragam yang dikenakan oleh perawat Florence Nightingale selama Perang Krimea.

Saat ini, pakaian perawat mengaburkan batas antara wanita dan pria, menekankan daya tarik uniseks dari profesi tersebut. Seragam adalah industri $ 10 miliar per tahun, namun perawat tampaknya tidak bisa menyetujui jenis pakaian apa yang paling cocok. Sebagian besar rumah sakit menyerahkan keputusan kepada karyawan, sementara beberapa mengharuskan perawat mengenakan desain kemeja kerja seragam. Mungkin satu-satunya cara untuk mengakhiri debat di fasilitas tertentu adalah dengan satu orang berdiri dan berkata, “Ini yang akan kami lakukan, suka atau tidak.”

Semakin banyak perawat dan tenaga medis lainnya yang menggunakan print scrub untuk bekerja dan biasanya tidak ada perbedaan antara perawat dan non perawat. Ada yang mengatakan beberapa di antaranya sengaja menyembunyikan kekurangan tenaga perawat di angkatan kerja karena adanya upaya pemotongan biaya yang dipaksakan oleh managed care. Perawatan kesehatan yang terkelola telah memaksa banyak rumah sakit untuk memangkas biaya dengan mengganti perawat dengan pekerja tambahan yang memiliki pelatihan terbatas atau dengan pekerja kontrak. Pekerja seperti itu mengenakan scrub yang mereka pilih, sehingga sulit dan terkadang tidak praktis bagi rumah sakit untuk menerapkan kode berpakaian seragam. “Menjemur semua orang memungkinkan rumah sakit menyembunyikan fakta bahwa tidak banyak perawat di lantai,” catat Linda Aiken, profesor perawat di University of Pennsylvania.

Faktanya, mungkin merupakan langkah yang diperhitungkan atas nama administrator rumah sakit untuk memiliki semua kategori karyawan yang berpakaian serupa, menutupi fakta bahwa sebagian besar “pengasuh” tidak berlisensi, tidak terampil, dan tidak berpendidikan. Intinya adalah jika seorang pasien bertanya kepada pengurus rumah tangga, “Berapa tekanan darah saya?” kamu punya masalah

Kembali ke dunia paralel militer saya, Anda semua tahu kami memiliki sistem hierarki struktur pangkat karena suatu alasan. Rantai komando dibuat untuk memastikan semua orang tahu siapa yang bertanggung jawab dan jika seseorang perlu mencapai level yang tepat untuk menetapkan sesuatu, mereka hanya perlu melihat di lengan baju atau kerah (sekarang tab depan BDU). Bagi saya, sistem seperti itu juga ada di dunia medis. Sangat jelas siapa para dokter itu. Mereka tidak akan memakai scrub dalam sejuta tahun kecuali mereka mengenakan scrub bedah untuk bersiap-siap menjalani operasi. Mereka mengenakan pakaian sipil, sering kali ditutupi oleh jas lab dengan stetoskop yang selalu ada di leher mereka. Begitu pula biasanya asisten dokter dan perawat praktisi.

Setelah itu garis menjadi kabur dan semua orang di scrub. Anda tidak tahu siapa itu perawat, asisten perawat, juru tulis lab, atau orang admin atau pekerja pemeliharaan. Bagaimana Anda tahu siapa yang harus dimintai hal-hal yang Anda butuhkan? Mengapa tidak membuat program hierarki kode warna di setiap fasilitas sehingga orang tahu peran semua orang dengan segera. Perawat bisa berwarna biru, pembantu – hijau, tipe admin – putih, dll. Saya pikir hal itu akan membuat segala sesuatunya mengalir jauh lebih lancar di sekitar suatu tempat terutama untuk pasien, pelanggan utama, dan alasan mengapa semua orang ada di sana.

Cermin cermin

Kenyamanan pribadi versus kredibilitas profesional. Individualitas versus resimentasi. Gaya (penampilan) versus substansi (keterampilan dan pengetahuan keperawatan).

Dikotomi ini mungkin tampak terpotong-potong dan dikeringkan. Namun, ada cara yang lebih sederhana untuk membantu Anda memutuskan pakaian yang akan dikenakan di tempat kerja setiap hari. Setelah Anda berpakaian untuk bekerja, lihatlah baik-baik di cermin; lalu tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan ini:

• Kesan apa yang dibuat oleh ansambel ini terhadap orang-orang di sekitar saya?
• Apakah pakaian ini membedakan saya sebagai seorang profesional?
• Apakah saya merasa profesional dengan pakaian ini?
• Apakah pakaian ini memberikan kenyamanan saat memproyeksikan citra yang serius?

Baca Juga: Making Indonesia 4. 0, Ini Sasaran Industri Otomotif Nasional

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *